Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

3 Kesalahan Umum dalam Menginterpretasi ROE

3 Kesalahan Umum dalam Menginterpretasi ROE

Return on Equity (ROE) merupakan salah satu rasio penting yang dapat kamu gunakan untuk menilai kinerja keuangan suatu perusahaan.

ROE memberikan gambaran tentang tingkat pengembalian yang dihasilkan perusahaan berdasarkan ekuitas yang disediakan pemegang saham.

Meskipun penting, banyak kesalahan yang dilakukan dalam hal menginterpretasi ROE. Akibatnya, terjadi kesalahan dalam mengevaluasi dan memahami angka ROE yang dapat berdampak negatif pada keputusan investasi.

Pada tulisan ini, saya akan membahas tiga kesalahan umum yang sering terjadi ketika menginterpretasi ROE dalam pengambilan keputusan investasi.

Tidak Membandingkan dengan ROE Industri atau Kompetitor

Kesalahan umum pertama adalah hanya fokus pada angka ROE perusahaan tanpa membandingkannya dengan angka ROE perusahaan sejenis atau pesaing di industri yang sama.

Angka ROE yang tinggi mungkin terlihat menarik, tapi jika angka ROE rata-rata di industri itu lebih tinggi, maka ROE perusahaan menjadi tak menarik.

Demikian juga, ROE yang rendah mungkin saja baik jika dibandingkan dengan pesaing di industri yang sama.

Oleh karena itu, penting untuk selalu membandingkan ROE perusahaan dengan rata-rata di industri yang relevan.

Perusahaan ROE (%) ROE Industri (%) Kesimpulan
Perusahaan A 25 20 ROE di atas rata-rata industri, menarik.
Perusahaan B 18 20 ROE di bawah rata-rata industri, perlu dianalisis lebih lanjut.
Perusahaan C 15 10 ROE di atas rata-rata industri, baik.

Tidak Memperhatikan Struktur Modal

Kesalahan kedua adalah melihat angka ROE tanpa memperhatikan struktur modal perusahaan. Struktur modal bisa berpengaruh besar pada ROE.

Terkait hal ini, saya telah menjelaskan pada tulisan terdahulu mengenai faktor-faktor yang memengaruhi besaran ROE dengan menggunakan analisis Dupont.

Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki utang yang tinggi, ROE-nya mungkin juga tinggi karena utang tersebut dapat meningkatkan aset yang digunakan untuk menghasilkan pendapatan. Dengan aset yang lebih besar, pendapatan juga cenderung meningkat, dan jika ekuitas relatif kecil, maka ROE akan terlihat tinggi.

Namun, perlu diingat bahwa penggunaan utang yang tinggi ini juga membawa risiko lebih tinggi. Perusahaan memiliki kewajiban membayar bunga atas utang tersebut, dan jika pendapatan menurun atau perusahaan mengalami kesulitan keuangan, maka beban bunga yang harus dibayar dapat menjadi beban yang berat.

Oleh karena itu, walaupun ROE-nya tinggi, investasi pada perusahaan dengan utang yang tinggi juga perlu dipertimbangkan dengan hati-hati karena risiko yang lebih tinggi yang dapat memengaruhi hasil investasi.

Sebaliknya, perusahaan dengan proporsi struktur modal mayoritas ekuitas mungkin punya ROE lebih rendah tapi lebih stabil dan risikonya lebih kecil.

Jadi, penting untuk memahami bagaimana struktur modal memengaruhi ROE dan risiko investasi.

Perusahaan Struktur Modal ROE (%) Kesimpulan
Perusahaan X Utang Tinggi, Ekuitas Kecil 25 ROE tinggi karena leverage, tapi risiko tinggi juga.
Perusahaan Y Mayoritas Ekuitas 10 ROE lebih rendah, tapi risiko lebih kecil dan stabil.
Perusahaan Z Utang Sedang, Ekuitas Menengah 18 ROE menengah, risiko seimbang dengan pertumbuhan.

Tidak Mempertimbangkan Perubahan ROE dari Waktu ke Waktu

Kesalahan ketiga adalah hanya melihat angka ROE saat ini tanpa memperhatikan perubahan dari waktu ke waktu atau tren jangka panjang.

ROE yang tinggi pada satu tahun mungkin menarik, tapi jika ROE itu menurun dari tahun sebelumnya, kamu perlu mencari tahu penyebab penurunan dan menganalisisnya lebih lanjut.

Kamu perlu melihat tren ROE selama beberapa tahun terakhir untuk memahami kinerja perusahaan dengan lebih baik dan apakah kinerja itu konsisten.

Perubahan ekonomi atau industri juga bisa memengaruhi ROE. Oleh karena itu, mempertimbangkan waktu dan tren merupakan hal penting yang dapat kamu lakukan dalam menginterpretasi ROE.

ROE PT XYZ

ROE PT XYZ
Rata-rata Industri

Berdasarkan data ROE PT XYZ dan data ROE industri, berikut adalah kesimpulan yang dapat diambil:

  1. ROE PT XYZ mengalami fluktuasi yang signifikan dari tahun ke tahun. Nilai ROE tertinggi terjadi pada tahun 2018 dengan angka 19%, sedangkan nilai terendah terjadi pada tahun 2020 dengan angka 12%.
  2. Meskipun ROE PT XYZ pernah mencapai angka yang tinggi pada tahun 2018 dan 2021, namun pada tahun 2019, 2020, dan 2022, ROE mengalami penurunan yang cukup drastis.
  3. Rata-rata ROE industri cenderung lebih stabil dengan fluktuasi yang tidak terlalu besar, berkisar antara 14% hingga 17% dari tahun ke tahun.
  4. Perlu dilakukan analisis lebih lanjut untuk memahami penyebab fluktuasi yang signifikan dalam ROE PT XYZ dan apakah fluktuasi tersebut dapat memengaruhi kinerja perusahaan secara keseluruhan.

Perusahaan ROE (%) Keterangan
PT XYZ 19, 16, 12, 18.5, 16.5 Fluktuatif, perlu analisis lebih lanjut
Industri Rata-rata 16, 17, 14, 17, 17 Stabil dengan fluktuasi yang wajar

Penutup

ROE merupakan indikator penting dalam analisis keuangan perusahaan. Namun, kamu perlu menghindari kesalahan-kesalahan dalam menginterpretasi ROE agar pengambilan keputusan investasi lebih baik.

Dengan membandingkan ROE dengan industri atau pesaing, memahami struktur modal perusahaan, dan mempertimbangkan perubahan waktu dan tren, kamu akan mendapatkan gambaran yang lebih akurat mengenai kinerja perusahaan dan potensi investasi.

Dengan demikian, ROE dapat menjadi suatu alat yang berguna untuk mencapai tujuan investasimu.

Sekian tulisan saya mengenai 3 kesalahan umum dalam menginterpretasi ROE.

Terima kasih telah membaca.

Ardya

Get in touch with me for accounting and financial discussion, training, and services: