Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Akuntansi untuk Aset Tetap Berwujud dan Depresiasi

Akuntansi aset tetap dan penyusutan

Aset tetap berwujud (tangible assets) merupakan suatu aset yang diakuisi oleh perusahaan, untuk mendukung kegiatan operasional perusahaan dalam jangka panjang dan tidak dimaksudkan untuk dijual. 

Dari definisi di atas, disebutkan bahwa aset tetap berwujud adalah aset yang digunakan untuk mendukung kegiatan operasional perusahaan. Artinya, aset seperti tanah yang akan digunakan di masa depan atau untuk tujuan spekulatif, bukanlah merupakan aset tetap berwujud, tetapi merupakan investasi jangka panjang.

Yang termasuk dalam aset tetap berwujud adalah tanah, bangunan (gedung kantor, pabrik, dan gudang), dan peralatan (furnitur, komputer, mesin, kendaraan, dll). Atas hal itu, dalam akuntansi, tak jarang aset tetap berwujud disebut dengan plant, property, and equipment (PP&E).

Akuisi aset tetap berwujud

Setiap tahun, setelah perusahaan mereview beberapa strategi jangka panjangnya, perusahaan akan menganggarkan modal (capital budgeting) berdasarkan strateginya ini.

Ketika capital budgeting disetujui. Selanjutnya, perusahaan akan mengakuisi aset tetap yang diperlukan.

Dalam akuntansi, basis untuk mencatat aset tetap berwujud adalah senilai dengan biaya perolehannya. Ini termasuk harga barang, biaya pengiriman, dan biaya-biaya lainnya yang timbul atas penyiapan aset tersebut.

Istilah kapitalisasi sering digunakan untuk mencatat biaya perolehan atas suatu aset tetap berwujud di neraca perusahaan.

Beberapa tipe biaya dalam akuisi tanah atau bangunan adalah harga tanah atau bangunan, biaya pengecekan sertifikat, biaya akta jual beli, bea perolehan atas hak tanah dan bangunan (BPHTB), biaya notaris, biaya perantara, biaya meterai, dan termasuk biaya-biaya lainnya seperti biaya untuk pembebasan lahan. 

Sedangkan beberapa tipe biaya dalam akuisi peralatan adalah harga peralatan, pajak-pajak yang tidak dapat dikreditkan, biaya pengiriman termasuk asuransi pengiriman, biaya perakitan dam pemasangan, termasuk biaya bunga apabila akuisi peralatan menggunakan pinjaman berbunga.

Sebagai contoh, asumsikan PT XYZ membeli tanah, bangunan, dan peralatan senilai 15 miliar. Harga ini sudah termasuk biaya-biaya lainnya untuk memperoleh bangunan tersebut. 

Oleh jasa penilai, tanah dinilai sebesar 7 miliar, bangunan diniliai sebesar 8 miliar, dan peralatan sebesar 1 miliar. 

Atas dasar penilaian tersebut, maka harga perolehan masing-masing aset tersebut adalah:
  
(7 miliar / 16 miliar) X 15 miliar = 6.57 miliar
(8 miliar / 16 miliar) X 15 miliar = 7.5 miliar
(1 miliar / 16 miliar) X 15 miliar = 930 juta

Maka, PT XYZ menjurnal pembelian tanah, bangunan, dan peralatan tersebut sebagai berikut:

Tanah 6,57 miliar
Bangunan 7,5 miliar
Peralatan 930 juta
Kas 15 miliar

Depresiasi bangunan dan peralatan

Ketika perusahaan menggunakan aset tetap untuk mendukung kegiatan operasionalnya, aset tersebut akan semakin kehilangan nilainya karena pemakaian, kerusakan, keusangan, maupun faktor-faktor lainnya (hal ini tidak berlaku atas tanah, yang merupakan aset tak terdepresiasi).

Penurunan nilai tersebut dalam akuntansi disebut depresiasi atau penyusutan, yang merupakan suatu metode untuk mengalokasikan harga perolehan suatu aset selama masa manfaatnya, sebagai beban. 

Pada proses pengalokasian biaya ini, perusahaan mencoba untuk menentukan seberapa besar proporsi dari harga perolehan yang harus dibebankan pada suatu periode.

Tidak ada satupun metode depresiasi, yang memungkinkan perusahaan untuk membebankan seluruh harga perolehan ke dalam satu periode saja.

Adapun metode-metode depresiasi tersebut adalah:
  • Metode garis lurus (straight-line method).
  • Metode jumlah unit produksi (units-of-output method).
  • Metode saldo menurun (declining method), yang dibagi menjadi:
    • Metode saldo menurun ganda (double declining balance).
    • Metode jumlah angka tahun (sum of the years' digit method)

Terminologi Penyusutan
Biaya akuisisi (historical cost) Harga pembelian suatu aset, termasuk biaya-biaya lainnya untuk memperoleh aset tersebut.
Umur aset (service life) Estimasi usia manfaat   aset yang diukur dalam satuan tahun atau jumlah produksi.
Nilai sisa (salvage value) Estimasi nilai aset pada saat akhir umur aset.
Nilai yang didepresiasi (depreciable base) Biaya akuisisi dikurang dengan nilai sisa.
Nilai buku bersih (book value) Biaya akuisisi dikurang dengan akumulasi penyusutan

Metode garis lurus (straight line method)

Perhitungan metode garis lurus sangat simpel, yaitu dengan membagi depreciable base dengan estimasi umur aset. 

Metode ini mengasumsikan bahwa penggunaan aset merupakan fungsi waktu dibandingkan fungsi pemakaian.

Keunggulan metode ini adalah kemudahannya dalam menghitung tingkat keusangan yang sama dari waktu ke waktu. 

Sedangkan kelemahannya adalah metode ini cenderung mengabaikan tingkat keusangan yang sebenarnya cukup tinggi pada tahun pertama. 

Sebagai contoh, asumsikan pada tanggal 2 Januari 2020, PT Muka Plastik membeli mesin pencacah plastik senilai 48 juta untuk mengelola limbah. Biaya pengiriman dan pemasangan alat tersebut adalah sebesar 2 juta. Umur mesin ini diperkirakan 10 tahun dan pada akhir umur aset diperkirakan nilai sisa-nya sebesar 7 juta.

Dengan menggunakan metode garis lurus, maka beban depresiasi per tahunnya adalah:

(48 juta + 2juta - 7 juta) / 10 = 4,3 juta per tahun

Jurnal atas transaksi tersebut pada tanggal 31 Desember 2020 adalah:

Beban depresiasi 4,3 juta
Akumulasi depresiasi 4,3 juta

Akumulasi depresiasi merupakan akun kontra dari aset tetap berwujud yang menggambarkan akumulasi beban depresiasi selama umur aset. 

Jadi, dengan mengurangkan nilai perolehan aset tetap berwujud di neraca dengan akumulasi depresiasi, maka didapatkan nilai buku bersih aset tetap berwujud.

Contoh di atas adalah untuk aset tetap yang dibeli pada awal tahun. 

Lalu bagaimana perhitungan beban depresiasinya apabila akuisisi aset tetap tidak dilakukan di awal tahun?

Sangat mudah, tinggal menggunakan pecahan tahun (year fraction).

Sebagai contoh, asumsikan PT Muka Plastik membeli mesin pencacah plastik tersebut pada tanggal 3 Maret 2020.

Maka, beban depresiasinya pada akhir tahun adalah sebesar:

(48 juta + 2juta - 7 juta) / 10 X 10/12 = 3,58 juta

Metode jumlah unit produksi (units-of-output method)

Berbeda dengan metode garis lurus, pada metode jumlah unit produksi, depresiasi aset merupakan fungsi penggunaan atau produksi, bukan fungsi waktu.

Metode jumlah unit produksi cocok digunakan pada perusahaan manufaktur yang memiliki mesin-mesin pabrik. Perusahaan manufaktur dapat mengukur dalam satuan produksi atau jumlah waktu penggunaan mesin.

Metode ini juga cocok digunakan oleh perusahaan penerbangan yang dapat mengukur waktu penggunaan pesawat.

Dalam metode jumlah unit produksi, perusahaan mengestimasi jumlah unit produksi yang dapat dihasilkan selama umur aset, kemudian membagi unit-unit ini menjadi biaya yang dapat didepresiasi. Hasil dari perhitungan ini adalah biaya depresiasi per unit. Kemudian, biaya depresiasi per unit tersebut dikalikan dengan jumlah unit yang diproduksi dalam suatu periode, maka akan didapatkan biaya depresiasi tahunan.

Sebagai contoh, menggunakan data PT Muka Plastik yang telah didiskusikan sebelumnya, diasumsikan bahwa mesin pencacah plastik tersebut dapat digunakan untuk mengolah limbah plastik sebanyak 7000 ton selama umur aset tersebut. Juga, diasumsikan pada tahun awal penggunaan atau pada tahun 2020, limbah plastik yang diolah adalah sebanyak 2000 ton. Berapakah beban depresiasi mesin tersebut pada tahun 2020?

Pertama-tama, kamu perlu menghitung biaya depresiasi per unit selama umur aset tersebut:

(48 juta + 2juta - 7 juta) / 7000 ton = Rp 6,14 per kg

Selanjutnya, untuk menghitung biaya depresiasi selama tahun 2020, cukup mengalikan biaya depresiasi per unit dengan jumlah limbah plastik yang diolah pada periode tersebut:

2000 ton x Rp 6,14 per kg = 12,28 juta

Jurnal atas biaya depresiasi tersebut adalah:

Beban depresiasi 12,28 juta
Akumulasi depresiasi 12,28 juta

Metode saldo menurun (declining method)

Metode saldo menurun mengenakan biaya depresiasi yang lebih besar di awal tahun penggunaan aset dibandingkan metode-metode lainnya. 

Hal ini disebabkan pengalaman di lapangan, bahwa perusahaan akan cenderung menggunakan aset di awal-awal tahun penggunaan, karena pada periode-periode tersebut kondisi aset masih sangat baik dan membutuhkan sedikit sekali perawatan maupun perbaikan. 

Dua metode pada metode saldo menurun adalah metode saldo menurun ganda (double declining balance) dan metode jumlah angka tahun (sum of the years' digit method).

Metode saldo menurun ganda (double declining balance method)

Metode saldo menurun ganda adalah metode depresiasi dipercepat pada nilai buku aset. 

Pada prinsipnya, metode depresiasi saldo menurun ganda sama dengan metode depresiasi garis lurus. Hanya saja depresiasinya dipercepat dua kali lipat per periodenya dan pada metode saldo menurun ganda, perhitungan awalnya tidak memperhitungkan nilai sisa aset pada akhir umur aset.
 
Nilai buku x (2 / Umur aset)

Dengan menggunakan data pada PT Muka Plastik, maka beban depresiasi pada awal tahun pertama adalah:

(48 juta + 2 juta) x 2/10 = 10 juta

Atas hal tersebut, nilai buku pada awal tahun ke-2 menjadi 50 juta - 10 juta = 40 juta

Sehingga beban depresiasi pada akhir tahun ke-2 atau tahun 2021 adalah:

40 juta x 2/10 = 8 juta

Jadwal depresiasi - Metode saldo menurun ganda
Tahun Nilai yang didepresiasi Rate depresiasi Beban depresiasi Akumulasi depresiasi Nilai buku
2020 50,000,000 2/10 10,000,000 10,000,000 40,000,000
2021 40,000,000 2/10 8,000,000 18,000,000 32,000,000
2022 32,000,000 2/10 6,400,000 24,400,000 25,600,000
2023 25,600,000 2/10 5,120,000 29,520,000 20,480,000
2024 20,480,000 2/10 4,096,000 33,616,000 16,384,000
2025 16,384,000 2/10 3,276,800 36,892,800 13,107,200
2026 13,107,200 2/10 2,621,440 39,514,240 10,485,760
2027 10,485,760 2/10 2,097,152 41,611,392 8,388,608
2028 8,388,608 2/10 1,388,608 43,000,000 7,000,000
2029 7,000,000 2/10 0 43,000,000 7,000,000

Perhatikan pada tahun 2028, beban depresiasinya hanya sebesar 1,38 juta. Hal ini dikarenakan pada tahun 2028, nilai bukunya sudah mencapai nilai sisanya, yaitu sebesar 7 juta.

Kemudian, pada tahun 2029 sudah tidak ada lagi beban depresiasi.

Metode jumlah angka tahun (sum of the years' digit method)

Sama dengan metode saldo menurun ganda, metode jumlah angka tahun juga mempercepat depresiasi, namun yang digunakan adalah jumlah angka tahun sebagai pecahan.

Angka penghitungnya adalah jumlah umur aset yang tersisa dan angka penyebutnya adalah jumlah seluruh angka tahun. Angka penyebut ini, jumlahnya sama pada tiap tahunnya.

Dari contoh kasus pada PT Muka Plastik, umur asetnya adalah 10 tahun, sehingga jumlah angka tahunnya adalah 10+9+8+7+6+5+4+3+2+1=55.

Pada metode jumlah angka tahun, nilai yang didepresiasi adalah harga perolehan dikurang nilai sisa, yang jumlahnya akan selalu sama tiap tahunnya.

Jadi, nilai yang didepresiasi pada PT Muka Plastik adalah 50 juta - 7 juta = 43 juta. 

Beban depresiasi pada tahun pertama adalah:

43 juta x 10/55 = 7,8 juta

Beban depresiasi pada tahun ke-2 adalah:

43 juta x 9/55 = 7,04 juta

Begitu seterusnya, hingga nilai buku-nya mencapai nilai sisa.

Jadwal depresiasi - Metode jumlah angka tahun
Tahun Nilai yang didepresiasi Umur tersisa Rate depresiasi Beban depresiasi Akumulasi depresiasi Nilai buku
2020 43,000,000 10 10/55 7,818,182 7,818,182 42,181,818
2021 43,000,000 9 9/55 7,036,364 14,854,545 35,145,455
2022 43,000,000 8 8/55 6,254,545 21,109,091 28,890,909
2023 43,000,000 7 7/55 5,472,727 26,581,818 23,418,182
2024 43,000,000 6 6/55 4,690,909 31,272,727 18,727,273
2025 43,000,000 5 5/55 3,909,091 35,181,818 14,818,182
2026 43,000,000 4 4/55 3,127,273 38,309,091 11,690,909
2027 43,000,000 3 3/55 2,345,455 40,654,545 9,345,455
2028 43,000,000 2 2/55 1,563,636 42,218,182 7,781,818
2029 43,000,000 1 1/55 781,818 43,000,000 7,000,000

Sekian tulisan saya mengenai akuntansi untuk aset tetap berwujud dan depresiasinya. Dalam praktiknya, perusahaan dapat memilih satu dari metode depresiasi yang telah disebutkan dalam tulisan ini. Namun demikian, UU PPh di Indonesia hanya mengizinkan dua metode saja, yaitu metode garis lurus dan saldo menurun.

Bila suatu perusahaan memilih untuk menggunakan metode depresiasi yang tidak diatur dalam UU PPh pada penyusunan laporan komersial-nya, maka hal tersebut tidak menjadi masalah dan bukan merupakan suatu bentuk pelanggaran hukum, asalkan pada saat pelaporan SPT, laporan yang sesuai dengan ketentuan UU PPh yang dilaporkan. Selanjutnya, apabila ada selisih antara depresiasi pada laporan komersial dengan depresiasi pada laporan fiskal, tinggal dilakukan koreksi fiskal saja.

Stay safe and stay healthy. Take care!

Post a Comment for "Akuntansi untuk Aset Tetap Berwujud dan Depresiasi"